Sunday, 2 December 2012
0 comments

PALESTIN DI HATIKU






“Oh, Rabb! Saya tidak pernah melihat pemandangan mengerikan seperti ini.” Kata Abu Aukal, sambil menangis tersedu-sedu.

Abu Aukal adalah seorang doktor. Bertugas di unit kecemasan, dia telah terbiasa menangani mangsa cedera mahupun korban akibat keserakahan Israel di  Gaza, dalam pelbagai keadaan. Tapi, tidak untuk yang satu ini. Dia hampir tak mempercayai apa yang dilihatnya.

Beberapa hari lalu, di kem Jabaliyah, yang terletak di bahgian utara bandar Gaza , tak jauh dari pintu perbatasan Erez, seorang budak perempuan, Shahd (4 tahun), sedang bermain di halaman belakang rumahnya. Tiba-tiba, tentara Zionis Israel menyerang dan menembak membabi-buta. Budak montel yang comel itu bersimbah darah.

Melihat anaknya menggelupur di tanah,  , kedua orang tuanya terburu-buru menghulurkan tangan hendak meraihnya. Namun, tentera Israel laknatullah mengusirnya dengan hujan peluru. Kedua orang tua itu pun meninggalkan tempat itu, sementara anaknya masih tertidur di sana,  entah sedang nazak, entah sudah syahid.

Rupanya tentera Israel yang selalu membawa anjing saat melakukan serangan darat ke Gaza, memang mempunyai maksud tertentu dengan tindakannya itu. Jenazah Shahd sengaja dibiarkan di halaman terbuka itu untuk (maaf T_T) dijadikan santapan anjing. Masya Allah !!

“Anjing-anjing itu meninggalkan satu bahagian dari mayat kanak-kanak malang itu,” kata Abu Aukal, dengan air mata berderai, saat menuturkan cerita tragis itu.

“Kami melihat pemandangan memilukan selama 18 hari . Kami mengangkat mayat anak-anak yang hampir hancur atau terbakar. Tapi, tak ada yang seperti ini,” kata Abu Aukal.

Berhari-hari saudara Shahd, Matar, dan sepupunya, Muhammad, mencuba untuk mendapatkan  mayat  kanak-kanak itu, tapi sia-sia. Tentera Israel terus-terusan menggunakan bahasa tembakan untuk mengusir kedua kanak-kanak lelaki itu.

Tapi, melihat tubuh Shahd yang terus dicabik anjing dari hari ke hari, Matar dan Muhammad tak dapat lagi menahan kesedihan. Pada hari kelima, keduanya nekad mendekati tubuh Shahd yang masih tersisa untuk dibawa pulang. Belum lagi keduanya meraih tubuh Shahd, tentera Israel menghujani dengan tembakan. Keduanya tewas.
Omran Zayda, tetangga Shahd, yakin tentera Israel sangat mengetahui apa yang mereka lakukan. “Mereka (tentera Israel)menghalau dan mencegah keluarga yang ingin mengambil mayat (Shahd), kerana mengetahui anjing-anjing mereka akan memakannya,” katanya.

Apa yang terjadi pada Shahd, kata Zayda, tak bisa digambarkan dengan kata-kata. “Anda tidak akan pernah membayangkan apa yang telah dilakukan anjing-anjing itu kepada tubuh anak tak berdosa itu,” menurut lelaki itu sambil menahan air matanya.

Zaydan menambah, “Mereka bukan hanya membunuh anak-anak kami. Mereka juga melakukan tindakan yang sangat keji dan tak berperikemanusiaan,”
Sejumlah orang Palestin meyakini apa yang terjadi pada Shahd bukanlah satu-satunya kisah mengerikan yang dilakukan tentara Israel kepada warga Palestin di Gaza

Sebelumnya, keganasan  menimpa keluarga Abu Rabu yang sedang mengebumikan tiga anggota keluarganya yang syahid, ketika tentara Israel secara tiba-tiba menghalang pengkebumian itu dengana hujanan peluru. Saat keluarga yang sedang berduka itu menjauh, tentara Israel melepaskan anjing-anjing  ke arah mayat-mayat itu. Peristiwa ini juga terjadi di Jabaliyah.

Masih di Jabaliyah, harian terkemuka Israel, Haaretz, melaporkan seorang doktor Palestin, dr. Issa Salah (28), dibunuh tentera Israel, Isnin (12/1), ketika sedang menolong korban serangan Israel. Menurut Mizan—sebuah organisasi kemanusiaan di Gaza—saat itu Issa dan kumpulannya memasuki gudang yang diserang misil Israel.
Peristiwa kelam yang terjadi di Gaza memang memilukan. Tak ada lagi sejengkal pun tempat yang aman untuk berlindung dari kebuasan mesin-mesin perang Israel. Bahkan, Israel pun seolah tak lagi mempunyai hati untuk sekedar memberi perlakuan yang baik kepada orang-orang yang telah dibunuhnya.


0 comments:

 
Toggle Footer
Top