Wednesday, 15 August 2012
0 comments

cinta




CINTA..indahnya kalimat keramat ini..setiap orang tidak kira lelaki atau wanita..muda atau tua..kaya atau miskin..akan merasai perasaan halus dan tulus ini..

Cinta sebenarnya sebuah perasaan yang suci murni yang langsung tiada kata negatif di dalamnya..kerana daripada cintalah mekarnya kasih sayang..

Adakah ini sesuatu yang salah? Sudah tentu tidak..sebab ia adalah FITRAH kejadian kita sebagai manusia..

Kerana apa? Kerana ALLAH sendiri menciptakan kita dengan penuh kasih sayang..diciptakan kita dicukupkan segala keperluan kita.

Dan suatu hari nanti, akan dipelawanya kita untuk menghuni syurgaNya dengan segala rahmat dan kasih sayangNYA..

Indah bukan? Maha suci ALLAH yang maha pengasih lagi maha menyayangi! 

Menyedari hakikat kasihnya ALLAH kepada kita, lantas sebagai hamba yang bersyukur,  hierarki cinta kita kepadaNya juga mestilah berada di kedudukan yang paling agung dan tinggi di hati sanubari kita.. Melebihi kecintaan kepada selain daripadanya. Ya, melebihi!

Bercakap mengenai hati dan perasaan, tidak sah jika tidak bercerita tentang cinta antara si hensem dan si cantik..

Berbalik kepada kenyataan sebentar tadi, cinta itu FITRAH..lantas salahkah cinta?

Sebagai manusia yang waras fikirannya tidak akan mampu untuk menafikan hadirnya perasaan cinta, suka dan sayang di dalam hati..

ISLAM sendiri tidak pernah melarang kita memiliki perasaan ini. Bagaimanapun, hadirnya ISLAM bagi mengajarkan kita bagaimana untuk  mengendalikan perasaan ini..

Sebagaimana yang semua daripada kita maklum, akibat pegendalian perasaan cinta yang salahlah yang sebenarnya menjadikan kita tergelincir jatuh dari landasan yang sebenar dan tanpa kita sedari, kita mungkin menjadi hamba kepada cinta manusiawi..bukan hamba kepada cinta TUHAN!

Lantas,apalagi erti hidup kita ketika itu?

Duhai teman, saya menyeru.. ISLAM SEBAGAI CARA HIDUP… mestilah difahami dan dipraktikkan dalam menyelesaikan isu cinta di dalam jiwa kita.

Sebagai muslim & muslimah yang mengaku Islam bukan hanya pada keturunan, kita mestilah mempelajari bagaimana untuk mengurus hati sekaligus menyelamatkan kita dari menjadi hamba cinta manusia..bagaimana?

Tanya hati  kecil, hati nurani yang paling dalam (kerna hati ini memang sudah berbai’ah untuk taat dengan Allah dahulu)..

Daripada An Nawas bin Sam'an RA, Nabi SAW bersabda: " Kebajikan itu keluhuran akhlak sedangkan dosa adalah apa-apa yang dirimu merasa ragu-ragu dan kamu tidak suka jika orang lain mengetahuinya." (HR Muslim)

Atau dengan ertikata lain, koreksi diri. Apa yang aku lakukan sekarang ini benarkah? Betulkah?

JIKA benar apa yg kita lakukan mengikut lunas-lunas agama dan makin menjadikan Allah sebagai tujuan utama kehidupan, alhamdulillah..

Halalkan perhubungan kalian secepatnya dan peliharalah cinta itu hingga ke syurga..

Cinta sebegini sememangnya sangat membataskan pergaulan, bukan setakat no dating and no touching, but no facebooking, no smsing, no looking, no chating and no calling tanpa hal-hal yang penting..ada berani untuk ISLAM?

Apabila lunas-lunas Islam dijaga dan dipelihara, cinta kita pun terpelihara dan menjadi suci tanpa dosa..tiada insiden hilang fokus atau angau tak bertempat dengan rahmat jagaan Allah terhadap kita yang menjaga peraturanNYA..

Give and take! Malah, pemberian Allah akan lebih melimpah ruah!

Percaya atau tidak? Bergantung atas iman masing2..

Sememangnya kekosongan hati akan melanda dalam perjalanan kehidupan..isilah ia dengan mencari erti sebuah kehidupan..

Apakah kita sudah menemui erti kita diangkat sebagai khalifah??

Jika sudah mengerti, adakah kita di antara mereka yang sanggup mengorbankan diri, masa dan harta  untuk turut bersama berjuang untuk Islam?

Pejuang Islam sentiasa akan sibuk dan cinta manusia hanya dijadikan wasilah menuju cinta terAGUNG!

Sememangnya cinta antara manusia diwujudkan Allah untuk menjadi peneman dan penguat dalam perjuangan untuk mencari keredhaan Allah..

Tanya diri dengan sejujur-jujurnya, si diakah yang akan bersabar menjadi peneman seperti serikandi siti khadijah yang akan bersama-sama mencari redha Allah jika keadaannya tiada sabar mnjaga batasan cinta sebelum akad?? 


0 comments:

 
Toggle Footer
Top