Tuesday, 19 June 2012
0 comments

HADIAH





Terasa teramat lama tidak berseloka di alam maya ini. Maafkan saya, tubuh ini tidak lagi selincah dan setangkas dulu, terasa waktu semakin pantas mengejar, masa semakin lewat mencecah. Terusik di hati untuk berkongsi luahan hati; hati ini yang bukan selalu ku luahkan pada selain dari Nya.

Ku hempaskan tubuh di atas katil sepulanganku dari Cheras. Fuuuh.... Letih. Penat. Ditambah panas Putrajaya yang kian menyengat. Aku sedar, tubuhku begitu lemah, mudah lesu dan lelah. Lebih-lebih lagi ketika bangun dari duduk, mendadak duniaku berubah gelap, lantas seringkali aku terjatuh. Roboh. Mungkin kurang darah. Entahlah, aku malas periksa. Bukan malas, tapi aku memang takut jumpa doktor, aku takut jarum, suntikan, ubat, darah...Apa sahaja yang berbau rumah sakit, tidak mengapa, asalkan ianya bukan untukku! Aaah, aku memang lemah.. Nama sahaja doktor, tapi tidak pernah mahu menjadi pesakit. Namun, satu yang membuatku tetap bertahan. SEMANGAT! Semangat tholabul 'ilm, semangat mengamalkannya, semangat mendakwahkannya, semangat berfastabiqul khairat, semangat untuk meraih redhaNya dan menggapai cintaNya. Ya Rabb...Janganlah Kau biarkan api semangat ini padam...amin!

Kuhampiri cermin yang tergantung  di dinding kamarku. Di sana, kelihatan seseorang yang tak asing lagi bagiku, namun sering sahaja aku melupakannya, selalu sahaja aku tak mengenalinya. Aku perhatikan dirinya, yang juga tekun memerhatikanku. Kutatapi dia, dan dia membalas menatapku... Ah, jasad itu, betapa sering aku menzaliminya. Wajah itu, begitu lama tak kurawat dan kini tampak pucat. Tubuh itu, entah berapa kali aku lupa memberinya makan, malas beriadah. Sibuk sungguhkah aku hingga tiada waktu untuk diriku sendiri? 

"Lihatlah aku, semakin kurus saja! Lemah dan seringkali jatuh sakit." Tiba-tiba orang di seberang kaca memulakan bicara.

"Engkau sepatutnya bertanggungjawab, kau telah mengabaikan amanah Allah untuk menjaga dan memeliharaku. Ini tanggungjawab kau!" lanjutnya dengan nada keras. Raut wajahnya makin merah. Jelas sekali bahawa dia sedang marah. Padaku? Ah, biarkan sahaja!

"Kau juga ego! Aku punyai kewajipan lain yang harus aku tunaikan. Bukan hanya mengurus kamu semata-mata! " balasku tak kalah sinis. Huh! Aku jadi kesal dibuatnya. Buntu. Mengapa tiba-tiba dia marah?! Padahal, setiap kali aku memandang wajahnya, seulas senyum manis yang selalu kuterima. Semangat dan optimis yang memancar dari dirinya. Tapi, tidak kali ini! Dia betul-betul marah! Matanya membulat seperti ingin menelanku hidup-hidup. Nafasnya naik turun tak beratur. Dan mulutnya, seolah ingin melumatku habis-habis!

"Kenapa?! Kau ingin melawan? Menderhaka? Silakan lah!" lantangku. Aku semakin benci dibuatnya. Raut wajahku semakin kusut dan kepalaku seakan-akan mengeluarkan asap.

"Boleh aku berbicara?" Tiba-tiba terdengar suara lain yang turut ikut dalam pertengkaran kami. Sayangnya, suara ketiga ini bukan untuk membelaku, tapi membuat posisiku semakin roboh.

"Aku juga ingin memprotes. Lihatlah aku, begitu kering dan ringan. Akhir-akhir ini kau jarang menyiramku dengan amalan-amalan. Tilawah, kau kurangi, tadabbur jauh sekali. Qiyamullail semakin jarang, kau lebih sibuk bekerja sampai larut malam, dengan alasan menyiapkan proposal lah, stay up lah, belajar lah, mesyuarat lah. Ma'tsurat, entah masih dihafaz ataupun tidak. Zikir pun cuma sisa-sisa waktu. Mengapa tidak kau luangkan waktumu untukku, sedangkan kau tahu aku ini bekalan mu yang penting?"

“Ya Allah...

Ya Allah...

Ya Allah... Aku seperti terhempas ke dasar jurang yang dalam dan curam. Hatiku seolah tertusuk oleh sebilah belati tajam.

Ya Allah... Ampuni hamba mu... Jasad telah terzalim. Ruh ini juga! Aku telah merampas hak-hak mereka! Hamba telah berdosa..." batinku bergejolak.

Tubuhku longlai, lemas, tak berdaya. Hujan di mataku begitu derasnya. Saat ini aku hanya ingin menangis seesak-esaknya.

Tiba-tiba datang suara lain yang tak kukenali. Asing."Kau begitu lemah! Rapuh! Di balik semangatmu yang berkobar, ternyata kau sangat lemah! Kau lelah kan? Kau letih kan? Sudah... tangguh sahaja semua ini! Tengok, masih banyak lagi temanmu yang memperjuangkan ajaran Tuhanmu itu! Engkau bukan malaikat! Kau hanya manusia lemak berlagak kuat. Kapasiti dirimu sangat terbatas! Sudahlah... amanah-amanah dakwahmu itu penting, tapi dirimu jua penting! Bukankah amanah dirimu adalah belajar dan lulus, kerja dengan amanah dan menepati waktunya? Tidak inginkah kau merasakan hidup tenang tanpa beban? Nikmati saja dunia yang sementara ini, sementara kau masih muda."

Ya Allah...Suara siapa lagi itu? Mendadak kepalaku pening, luar biasa sakitnya. Fikiranku semakin kacau-bilau. Seramut! Seram maut dibuatnya! Sulit benakku memilih mana yang benar dan mana yang salah. Bingung!

"Sudah...jangan bingung. Macamni lah. Kalau kau memang tak mahu melepaskan gelar da'ie yang kau bangga-banggakan sangat tu, yang terbaik sekali ialah kau minta rehat pada Tuhan mu. Nah, satu ketika nanti, jika keadaanmu sudah pulih, kau akan kembali berdakwah dan bergabung dengan kawan-kawanmu dengan lebih bertenaga." lanjutnya.

Cuti? Perlukah aku cuti dari dakwah? Aaaarrgghh.. ..kenapa kepalaku semakin pening. Kupaksa otakku berfikir tanpa mempedulikan jeritan suara yang memberontak tidak setuju.

"Mungkin dia benar. Ada logik dan benarnya kata-kata itu. Aku memang sudah lesu. Aku jenuh dengan semua masalah yang menyerangku, bertubi-tubi. Mungkin inilah puncak ke’futuran’ku. Aku ingin merasakan tidur dengan lena, sejenak sahaja! Tanpa beban, tanpa masalah! Ya, aku ingin cuti dari dakwah!" kata batinku, mantap.

Bersambung..

Berjayakah 'aku' dalam cerita di atas mengambil cuti seperti yang dimintanya? Kita nantikan sambungannya dalam edisi akan datang insyaAllah..


Glosari

Futur= Yang pertama adalah terputus langsung selepas bersikap konsisten dan berhenti selepas aktif bergerak. Yang kedua pula didefinisikan sebagai sikap malas, melambat-lambatkan dan bertangguh dalam keadaan dulunya sentiasa pantas dan efisien

0 comments:

 
Toggle Footer
Top